Department of Chemistry

FACULTY OF MATHEMATICS AND NATURAL SCIENCES -
Ditulis pada 9 July 2013 , oleh admin

Sejarah Singkat

Jurusan Kimia telah dipersiapkan sejak tahun 1981 sebagai laboratorium dasar di lingkungan Universitas Brawijaya yang berfungsi sebagai laboratorium pelayanan dan praktikum kimia dasar bagi fakultas-fakultas eksakta. Seiring dengan semakin tersedianya peralatan dan instrumentasi hasil kerjasama dengan NUFFIC-Belanda, IDP-Australia dan GTZ-Jerman, Program Studi Kimia didirikan sebagai bagian dari Program MIPA yang diresmikan pada tahun 1987. Selanjutnya dengan Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 0371/0/1993, Program Studi Kimia dikembangkan menjadi Jurusan Kimia sebagai salah satu Jurusan di Fakultas MIPA.
Sejak berdirinya, Jurusan Kimia telah mencetak lulusan dengan sumber daya manusia yang telah menguasai ilmu pengetahuan khususnya bidang kimia, yang sangat memadai dan sesuai dengan kebutuhan pasar global disamping mendukung daya saing bangsa. Seiring dengan kebutuhan masyarakat yang semakin meningkat, Jurusan Kimia telah memperbesar daya tampungnya melalui pendirian Program Diploma III Analis Kimia pada tahun 1997, pengembangan Program S-1 dengan memperluas input mahasiswa melalui jalur Seleksi Program Kemitraan Sekolah (SPKS), Seleksi Program Minat dan Kemampuan (SPMK) dan Seleksi Alih Program (SAP) sejak tahun 2001 serta pembukaan Program S2 Kimia pada tahun 2007.
Pendidikan yang dilaksanakan di Jurusan Kimia sejalan dengan kebijakan dasar utama dalam Strategi Pengembangan Pendidikan Tinggi Jangka Panjang (HELTS) 2003-2010, yang seluruh upaya nasional pada subsektor pendidikan tinggi diarahkan untuk memberikan kontribusi nyata pada peningkatan daya saing bangsa. Sejak tahun 1995, Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi telah mulai memperkenalkan program pendanaan kompetitif yang dirancang berdasarkan konsep paradigma baru pendidikan tinggi yang dituangkan dalam Kerangka Pengembangan Pendidikan Tinggi Jangka Panjang (KPPJT) III. Paradigma Baru Pendidikan Tinggi terfokus pada tercapainya kualitas yang ditunjang oleh empat pilar yaitu evaluasi diri, akuntabilitas, otonomi dan akreditasi. Konsep tersebut pada saat ini telah diintegrasikan sepenuhnya dalam HELTS 2003-2010. Program pendanaan kompetitif untuk peningkatan kualitas Program Studi dilaksanakan melalui beberapa program seperti DUE, QUE, TPSDP, DUE-like, SemiQUE, SP-4, A-1, A-2, A-3, B, dan sejak tahun 2007 telah dikembangkan Program Hibah Kompetisi berbasis institusi melalui Program A, B, dan C.
Hibah kompetitif yang berhasil diraih oleh Jurusan Kimia adalah program SemiQUE IV (tahun 2002 dan 2003), hibah kompetitif Universitas Brawijaya (2004) untuk Pengelolaan Pendidikan, dan hibah kompetitif A-2 (selama tiga tahun mulai tahun 2006) untuk Peningkatan Kapasitas dan Efisiensi Internal. Sedangkan hibah kompetitif dalam Riset dan Pengabdian kepada Masyarakat setiap tahun selalu diraih oleh staf Jurusan Kimia dari berbagai Departemen seperti Depdiknas, Ristek, Pertanian, dan Kesehatan melalui hibah-hibah seperti RUT, PHB, Penelitian Dasar, Litmud, Iptek, Voucer dan lain-lain. Semua upaya yang diraih melalui hibah kompetitif, baik dalam pengelolaan pendidikan, riset dan pengabdian kepada masyarakat tersebut dalam rangka meningkatkan kualitas masukan, proses dan hasil pembelajaran sehingga dicapai tingkat efisiensi yang tinggi dan relevan dengan kebutuhan masyarakat. Evaluasi terhadap kualitas tersebut dilakukan baik secara internal melalui Evaluasi Diri Institusional maupun secara eksternal oleh Badan Akreditasi Nasional. Untuk yang terakhir ini (tahun 2004) Jurusan Kimia terakreditasi B (baik).